Postingan Ringan Seputar Blogging, Games, Aplikasi, Android dan Hiburan

Sejarah 10 November 1945 Yang Terabaikan - Hari Pahlawan


Blogkampung.net - Tidak semua orang tahu mengapa di tanggal 10 November diperingati sebagai hari pahlawan. Pada 10 November 2016 ini maupun 10 November disetiap tahun yang akan datang tentu bukan momentum sekedar hadiah untuk Indonesia, akan tetapi hari tersebut merupakan momentum dimana bangsa Indonesia kembali mengingat seberapa besar jasa para pahlawan yang telah berjuang keras memerdekakan tanah air ini.

"Fardlu Ain"
Jepang kalah perang, Sekutu mulai datang. Soekarno sebagai presiden saat itu mengirim utusannya ke Tebuireng untuk meminta Hadratusy Syaikh KH Hasyim Asy'ari untuk membantu mempertahankan kemerdekaan.

Sang Kiai Hasyim Asyari menjawab permintaan Soekarno dengan mengeluarkan Resolusi Jihad pada 22 Oktober 1945 yang akhirnya mendorong barisan santri dan massa penduduk Surabaya yang didukung pemuda dari berbagai Tanah Air pun berduyun duyun tanpa rasa takut melawan sekutu di Surabaya.

Gema Resolusi Jihad yang intinya meneguhkan bahwa membela Tanah Air adalah "fardlu ain" (kewajiban individu) dalam radius tertentu itu pun menjadi semangat spiritual keagamaan membuat pemuda-pemuda Indonesia berani mati.

Para santri yang sebelumnya telah terlatih militer oleh tentara Jepang pun atas ridho Hasyim Asy'ari pun pergi ke Surabaya untuk berperang melawan tentara sekutu. Laskar Hizbullah bersama santri dan masyarakat selanjutnya tergambarkan dalam pertempuran 10 November 1945 di Surabaya yang berujung pada tewasnya Brigjen AWS Mallaby.

Resolusi Jihad itu pun merupakan satu fakta lagi dari sejarah yang tak tertulis, karena sejarah lebih menggambarkan semangat Arek-Arek Suroboyo dalam Pertempuran 10 November 1945 yang membuat tentara Sekutu akhirnya bertekuk lutut, meski Surabaya sempat dibombardir akibat tewasnya jenderal terbaik Sekutu itu.

"Menurut saya, film Sang Kiai yang dapat ditonton khalayak umum di bioskop mulai 30 Mei 2013 itu secara umum mengajarkan pentingnya tiga unsur penting yakni kearifan, cinta, dan politik," ujar warga Surabaya, Arfani.

Menjadi seorang pemimpin, katanya, haruslah arif dan penuh cinta ketika berkuasa, namun juga harus mampu menguasai ilmu perpolitikan agar tidak terjerumus dan dipolitisasi oleh pihak lain.

"Itulah yang dapatkan dari diri Sang Kiai. Beliau arif, cinta kepada keluarga, santri, dan masyarakatnya. Lebih dari itu, beliau memiliki ilmu politik dahsyat yang membuat Belanda, Jepang, dan Inggris pun ampun-ampun," ujarnya.

Hal senada diungkapkan aktris ternama Christine Hakim yang cukup piawai memerankan Nyai Kapu alias Nyai Masruroh, meski dia berasal dari Jambi, namun dia pun menyempatkan diri berkunjung ke Desa Kapurejo di Kediri yang merupakan daerah kelahiran istri dari KH Hasyim Asy'ari itu.

Didampingi sutradara Rako Prijanto dan aktor Ikranegara (pemeran KH Hasyim Asy'ari) dan Agus Kuncoro (pemeran KH Wahid Hasyim) saat bedah film di hadapan ratusan pelajar SMP-SMA di Yayasan Taman Pendidikan dan Sosial NU (YTPSNU) "Khadijah" Surabaya, ia menganggap Mbah Hasyim tidak hanya menderita akibat penjajahan, melainkan juga kelaparan akibat penjajah meminta hasil bumi kepada pribumi.

"Buktinya, Nyai Kapu pernah menjual kain batik untuk membeli beras. Saya kira, Mbah Hasyim bukan hanya milik warga NU, melainkan milik bangsa dan negara, bahkan dunia, karena kekuatan angkatan perang penjajah yang bersenjata lengkap itu harus tunduk kepada para santri Mbah Hasyim yang bersenjata ala kadarnya," paparnya.

Selain itu, Mbah Hasyim mengajarkan jihad dalam arti yang benar dan utuh. "Jihad yang bukan hanya membela agama, tapi juga membela Tanah Air itu membuat kita bisa bangga jadi orang Indonesia. Ya, keberadaan negara juga penting untuk bisa bebas mengamalkan agama," urai aktris Indonesia pertama yang main film Hollywood berjudul 'Eat Pray Love' bersama artis Julia Roberts di Bali itu.

Ya, Sang Kiai Hasyim Asy'ari konsisten menerapkan Pancasila. Ia amalkan sila kedua (Kemanusiaan yang adil dan beradab) dan sila kelima (Keadilan Sosial) sekaligus, bukan seperti FPI atau MUI yang gasak sana, gasak sini.

Sang Kiai Hasyim Asy'ari memandang kemaksiatan sebagai ladang dakwah dan jihad ekonomi, di saat Tebuireng penuh dengan pelacuran dan perjudian, dia bukan lantas menghancurkan tempat-tempat pelacuran dan perjudian, tapi dia dakwahkan bahaya perjudian dan memberikan solusi ekonomi berupa perdagangan kepada penduduk setempat agar terentas dari pelacuran. Pesantrennya memiliki instrumen ekonomi.

Ia juga pengamal sila ketiga (persatuan) dengan nasionalisme dalam semangat antipenjajahan. Hubbul wathan minal iman, membela negara adalah bagian dari iman. Santri-santrinya diwajibkannya ikut melawan penjajah baik secara langsung maupun tidak langsung. Kiai Hasyim pun aktif berjuang, bahkan sempat dipenjara beberapa lama.

Sila keempat Pancasila juga diamalkan yakni penghormatan terhadap musyawarah dan pluralisme dalam perwakilan. Kiai Hasyim menentang Raja Saudi yang tidak memperbolehkan Islam selain Sunni untuk pergi ke Mekkah. Bagi Kiai Hasyim, semua jenis tafsiran Islam harus dihormati.

Soal sila pertama tak perlu diragukan lagi, karena Mbah Hasyim tidak hanya sangat menghormati panggilan Allah lewat azan, namun ia juga rela dipenjara karena mempertahankan akidahnya, bahkan nyawa pun siap dikorbankan untuk itu.

Tidak hanya tegas dalam berbicara, Mbah Hasyim juga merupakan sosok yang berani dalam tindakan. "Kita harus malu dengan Mbah Hasyim, karena apa yang kita lakukan sekarang, ternyata tidak ada apa-apanya dengan apa yang beliau lakukan," tutur Christine Hakim yang meraih enam Piala Citra untuk Pemeran Utama Wanita Terbaik itu. 

Mengapa hari pahlawan diperingati pada tanggal 10 November? Pasalnya, saat itu para pahlawan bangsa Indonesia telah bertempur keras untuk memerdekakan Tanah Air. Hanya bersenjatakan bambu runcing, namun para pejuang bangsa ini mampu menghadapi tentara Inggris yang ada di Surabaya dengan gagah dan berani. Senjata api yang dimiliki Indonesia saat itu sangatlah minim. Akan tetapi, perjuangan yang telah dilakukan para pahlawan Indonesia begitu besar. Terdapat salah satu tokoh terkenal dalam perjuangan itu, ia adalah Bung Tomo. Bung Tomo sanggup kobarkan semangat para pemuda di Surabaya melalui siaran siaran radio.

Memang saat ini masyarakat Indonesia tidak lagi turut melawan penjajah seperti halnya para pahlawan kala itu. Oleh karena itu sekarang ini tugas untuk para penerus bangsa ini adalah memberikan arti baru mengenai kepahlawanan untuk mengisi kemerdekaan Indonesia ini yang tentunya seiring dengan perkembangan zaman.

Kita Harus Merdeka Melawan Narkoba
"Merdeka ataoe Mati"
Facebook Twitter Google+

Berkomentarlah Dengan Bijak !!

Back To Top